Sunday, March 27, 2011

✿ Demi Cinta Allah ✿

Dia ingin berubah. Dia ingin jadi seperti dahulu. Sentiasa mengingati Allah, sentiasa takut akan azab-Nya, sentiasa taat pada perintahn-Nya, dan sentiasa jaga batas pergaulan. Dia yakin dan percaya, perempuan yang dijaga oleh Allah, pasti tidak akan membenarkan mana-mana tangan lelaki menyentuh dirinya.

Namun, takala dia merasakan dirinya cukup bahagia dengan hidayah Allah, Allah menguji dirinya. Allah menghadirkan dirinya dengan seorang lelaki yang menuntut balasan cinta. Dirinya dimewahkan dengan kata-kata pujian, dengan gurindam rindu dan madah-madah cinta yang sebelum ini tidak pernah meneroka hati dan jiwanya.

Dia percaya cinta dari Allah, tapi dia lupa itu bukan caranya. Dia alpa. Hatinya sudah tidak seperti dahulu. Hatinya dilimpahi rasa rindu si jejaka. Rindu si nafsu yang mengwar-warkan kemanisan cinta manusia. Bukan dia tidak sedar dia sudah berubah, bukan juga dia tidak sedar bahawa ketenangan hati yang pernah dianugerahkan oleh Allah semakin menjauhi. Dia menutup kesedaran itu dengan janji dan kata-kata cinta si jejaka.

Dia sudah jauh dari hidayah Allah. Imannya rapuh, syaitan menari-nari tatkala dia membenarkan tangan rakus si jejaka menyentuh dirinya bersama alunan syahdu janji kekasih. Tempat yang sepatutnya dia jaga, didedahkan. Kononnya yakin si jejaka adalah suaminya.

Tidakkah dia takut dengan dosa atau dengan azab Allah?. Ya, dia sedar tetapi separa sedar. Rasa sayangnya pada jejaka itu mulai melebihi segalanya. Namun, syukur pada Allah, Allah masih sayang padanya. Jejaka itu gagal menawan mahkota dirinya. Saat dirinya berutus cinta, dia masih lagi solat, dia tidak lupa tanggungjawabnya. Namun mungkin solatnya masih tidak sempurna lalu robohlah benteng imannya dipukul ombak nafsu cinta manusia.

Allamdullilah. Allah menurunkan hidayah pada dirinya. Di saat jejaka menyepikan diri seketika, dirinya dilanda rasa berdosa. Mengingati kembali dosa-dosa yang dilakukan, mengalir air mata kekesalan. Disaksikan kegelapan malam, dia bangun untuk bersolat taubat. Menangislah dirinya sepuas-puasnya. Dia memohon petunjuk pada Allah, dia ingin kembali, kembali atas cinta. Demi cinta Allah yang tidak pernah berpaling dari hidupnya dia nekad untuk berubah. Namun hatinya sedikit takut akan janji Allah.

"Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan begitu sebaliknya."

Apa yang patut dia lakukan kini. Dia mula merasakan dia bukan dari kalangan wanita yang baik-baik. Tidak layak untuk sesiapa. Dia menutup pintu hatinya seketika dari cinta manusia yang bernafsu yang mengeruhkan kolam keimanannya yang pasang surut. Sehingga ditakdirkan Allah untuk dirinya bertemu dengan seseorang yang mencintainya kerana Allah.

"Demi cinta Allah yang ku kejar, kuatkan hatiku untuk bertahan, berikan ku kecerdasan akal untuk sentiasa berfikir tentang kuasaMu, hulurkan pertolonganMu di saat-saat aku hampir tewas, sinarkan nur hidayahMu untuk aku terus di jalanMu. Ya Allah! Aku memohon keampunan kepadaMu."

-Artikel iluvislam.com-
Cinta kerana Allah

Friday, March 11, 2011

✿ Musibah Ini ✿

5.30 pg...
Terjaga dari tidur. Menerima msg dari someone yg tak dikenali. Msg yg mengatakan bahawa abi accident. Aku terus menelefon umi. Dia menjawab dgn tenang. Ya, benarlah msg yg aku terima tu. Abi accident semasa kerja. Dia menaiki van dan kereta viva merempuh dari depan. Abi diadmit ke Hospital Lati. Katanya lagi, tak perlu risau, tak perlu gusar. Tapi, hati anak mana yg tenang mendengar berita ni? Hati mana yg tak bergoncang dek musibah begini? Ya-Allah, selamatkanlah ayahandaku tercinta...

Umi menceritakan serba sedikit tentang keadaan abi. Kata umi, abi hanyalah cedera ringan saja. Bahagian muka lebam dan bengkak2. Bahagian telinga pun sedikit terobek. Dan paling mengharukan, abi menangis bila melihat umi datang menemuinya di ward kecemasan. Hati keras seorang lelaki seperti abi memang sukar untuk menitiskan airmata. Tapi, kali ni, hatinya begitu rapuh. Bak kata umi, abi tu manja lebih2 pulak.

Aku bertekad untuk pulang ke rumah hari ni.  Pagi2 lagi aku ke Terminal Bas di Temerloh. Malangnya, disebabkan cuti sekolah, tiket ke Kelantan payah nak ditemui. Tiket bas Trans dah habis terjual. Bas lain2 pun takde. Ya-Allah... susahnya nak balik di saat2 begini... Last2, aku balik ke rumah dgn hati hampa dan kecewa.

Aku menerima berita bahawa abi dah discharge dari hospital. Tapi, kata umi, abi sempat lagi singgah di pejabat TNB untuk pulang ke rumah dgn menaiki motornya yg ditinggalkan di sana. Aku faham sangat dgn perangai abi yg tak reti dgn erti 'sakit'.

Walaubagaimanapun, aku tetap akan pulang minggu ni. Aku tekad! Kak Ida dan Adik E dah on the way ke Kelantan. Kak Ina tak dapat pulang sebab dia terpaksa ke N. Sembilan esok untuk menghadiri majlis penting bersama suami dan mertua. Apa2 pun, aku dah prepare beberapa plan untuk pulang:

Plan A: Cari tiket Temerloh --> Kelantan [fail]
Plan B: Beli tiket dari cousin aku [waiting]
Plan C: Cari tiket lain kat Kuantan --> Kelantan [waiting]
Plan D: Cari tiket lain kat Kuantan --> Terengganu --> Kelantan [waiting]

*takkan berhenti berusaha!* 
 

Blog Template by BloggerCandy.com